Puluhan Jurnalis Demo Polres Matra

 

img_20161017_094540

Banniq.com.Pasangkayu

Demi solidaritas, puluhan wartawan yang menamakan diri Komunitas Pers Mamuju Utara (PERMATA) bersatu padu turun ke jalan mendukung gerakan aksi penolakan intimidasi, intervensi terlebih lagi kriminalisasi terhadap wartawan .

Terkait intimidasi yang dilakukan oleh orang tak dikenal terhadap salah seorang wartawan di Mamuju Utara. Para wartawan yang tergabug dalam Komunitas Pers Mamuju Utara (PERMATA) meminta  kepada pihak kepolisian agar mungusut tuntas kasus ini dan mengungkap pelaku.

Sebab bila tidak, ketua PERMATA Arham Bustaman mengkwatirkan kejadian serupa akan menimpa bagi siapa saja yang bertugas sebagai pewarta di daerah ini. “Kejadian ini jangan dianggap biasa, karena berpotensi menambah persoalan berupa tindakan kekerasan yang mengakibatkan hilangnya kebebasan pers (bersuara) selama ini dianggap sebagai wujud demokrasi yang hakiki,” kata  Arham Bustaman saat orasi.

Dalam aksi yang berlangsung di Bundaran Smart depan kantor bupati Matra, sekretaris PERMATA Andi Aswan menilai kasus ini akan menjadi pertaruhan kredibilitas Polres Matra atas kepercayaan publik. Dan mereka juga meminta kepada semua pihak terkait, agar menghargai dan menghormati kerja-kerja wartawan.

Setelah bergantian berorasi, mereka pun melanjutkan aksinya menuju kantor Polres Matra untuk melakukan audiensi.
Ada empat poin utama yang disuarakan kumpulan wartawan lokal ini. Diantaranya meminta Polres Matra mengusut tuntas aksi pelemparan mobil terhadap salah satu wartawan di Matra, berharap kepada semua pihak agar memberi perlindungan terhadap wartawan.Selain itu, mereka juga meminta kepada penegak hukum agar tidak menjadikan wartawan sebagai saksi, dan berharap agar menhentikan segala bentuk kriminalisasi pers.

Wakapolres Matra, Daniel Siampa  menyambut baik para wartawan saat melakukan audiensi terkait dengan aksi tuntutan para awak media terhadap tindakan teror yang dilakukan oleh orang tidak dikenal beberapa waktu lalu.

Menurutnya, sebagai tindaklanjut atas laporan salah seorang wartawan yang atas teror berupa pelemparan mobil, pihaknya melalui satuan reskrim telah membentuk tim terpadu khusus menangani kasus ini.

Hal itu juga dipertegas oleh Kasat Reskrim Polres Matra, Bob Ilham Halomoan Harahap. “Kami sangat serius menangani kasus ini, sebab ini sudah menjadi atensi publik. Bukan hanya di Matra tapi di daerah lain juga sudah bereaksi atas kasus ini,” katanya saat mendampingi wakapolres di ruang pola Polres Matra (Kamis, 17/10). (Tim)

Berita Terkait: